Geliat Mesuji

Program Kemitraan diLahan Regester 45 Mesuji Terancam Gagal

Mesuji, lampungmediaonline.co – Program Kemitraan yang digagas Pemerintah Kabupaten (pemkab) Mesuji dan Kementerian Kehutanan dan Perkebunan sebagai solusi penyelesaian konflik agraria (lahan)  di kawasan hutan lindung Register 45, terancam gagal.

Bagaimana tidak, ditengah upaya keras Pemkab Mesuji merealiasikan program kemitraan antara PT Silpa Inhutani Lampung (SIL) dan para perambah, justru banyak oknum yang berusaha mengeruk keuntungan pribadi dengan menjadi pemodal usaha perkebunan ilegal di lahan milik negara tersebut. Mirisnya para oknum tersebut diduga pejabat di lingkup pemkab setempat.

Beberapa waktu lalu, beredar kabar Kepala Dinas Kesehatan (Kadiskes) Kabupaten Mesuji Budiman Naingolan diduga menjadi pemodal  untuk menggarap lahan perkebunan di kawasn register 45. Bahkan, luas lahan garapannya mencapai 40 hektare.

BACA JUGA:  Rekanan Ngamuk, Proses Lelang Di Duga Tidak Transparan

Kali ini, pengakuan mengejutkan datang dari Kepala Bidang Perencanaan Dinas Kesehatan Kabupaten Mesuji, Turmudi.  Dia mengatakan  pernah menggarap  lahan terlarang tersebut.

“Tahun 2006 sampai 2008 saya pernah nyewa lahan di Talanggunung untuk ditanami singkong, tapi sekarang sudah enggak lagi,” kata Turmudi  pada awak media beberapa waktu lalu.

Selain itu, Turmudi  juga membenarkan, kabar yang menyebut Kadiskes Mesuji Budiman Naigolan pernah membeli lahan di kawasan Talanggunung, yang  jelas-jelas masuk wilayah Register 45 itu.

Bahkan, dia juga mengatakan bukan hanya Kadiskes Mesuji yang membeli lahan  milik negara tersebut, tapi juga banyak pejabat lainnya.

“Setahu saya memang pernah, dulu sekitar tahun 2009 apa 2010 ada yang jual tanah hasil garapan di Talanggunung. Luas lahan yang dijual itu sekitar 100 hektar. Lahan tersebut dibeli secara urunan oleh tiga apa empat orang yang sekarang sudah jadi pejabat di Pemkab Mesuji. Tapi memang Pak Budiman yang paling banyak,”  ungkapnya.

BACA JUGA:  ASDP: Tidak Ada Penutupan Penyeberangan Di Pelabuhan Bakauheni

disisi lain masarakat kecil yang menggarap lahan regester merasa tertekan dengan adanya program kemitraan , seperti yang dikatakan Untung (45) warga berasan makmur , kami hanya menanam singkong seluas 1 hetar dilahan regester 45 sungai buaya dengan modal peribadi , tetapi dengan adanya program kemitraan ini kami merasa di paksa untuk menyjual singkong hanya disatu tempat yang harganya dibawa setandar dengan potongan yang sangat banyak , terangnya, selasa (19/7)

BACA JUGA:  Sri Widodo: Pelatihan Diteksi Dini Memberikan Rasa Aman Terhadap Masyarakat

sedangkan pemodal yang besar seperti budiman nenggolan kepala dinas kesehata ditenggarai meraup keuntungan yang sangat besar , sementara kami masarakat kecil hanya korban dengan sebutan masarakat peramba jelas untung. (Herdinda)

LAMPUNGMEDIAONLINE.COM adalah portal berita online dengan ragam berita terkini, lugas, dan mencerdaskan.

KONTAK

Alamat Redaksi : Jl.Batin Putra No.09-Tanjung Agung-Katibung-Lampung Selatan
Telp / Hp: 0721370156 / 081379029052
E-mail : redaksi.lampungmedia@gmail.com

Statistik

Copyright © 2017 LampungMediaOnline.Com. All right reserved.

To Top