Geliat Tanggamus

Pekerjaan Dana Desa Di Pekon Teba Diduga Tidak Transfaran

Tanggamus, lampungmediaonoline.com – Dana Desa (DD) yang dikucurkan Pemerintah Pusat melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) maupun dari Pemerintah Daerah melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja daerah (APBD) Alokasi Dana Desa (ADD) harus diumumkan secara transparan pada publik, khususnya warga desa setempat.
Hal tersebut untuk menghindari terjadinya penyelewengan dana desa, kecurigaan publik, supaya pembangunan di desa dapat berlangsung secara kondusif, ini sesuai dari intruksi Menteri, bahwa semua dana desa yang diterima harus di tulis dipapan pengumuman dan ditempel di tempat tempat umum berapa besaran anggaran diterima dan apa saja yang akan di bangunkan serta berapa biaya yang dibutuhkan ini bertujuan supaya seluruh masyarakat di desa tersebut tahu bahwa desa mereka mendapat Dana Desa dari pusat, yang gunanya untuk perbaikan insfatruktur Pekon untuk kesejahtraan masyarakat Pekon tersebut.
Berbeda dengan yang terjadi di Pekon Teba, Kecamatan Kota Agung Timur, Kabupaten Tanggamus. Menurut salah satu warga yang engan namanya enggan dikorankan menatakan, pembanguna fisik yang di kelola Suherman selaku Kepala Pekon Teba, diduga tidak Tranfaran, dan diduga pengerjaannya asal-asalan, bagaimana tidak setelah Tim koran ini turun kelapangan di salah satu pembangunan di Pekon Teba (talut badan jalan) yang mengunakan dana Anggaran Dana Desa (DD), benar adanya ketidak tranfaranan kepala pekon dalam pengelolaan Anggaran tersebut yaitu tidak ada papan plang proyek yang dipasang.
Bukan hanya itu saja, pembangunan talut badan jalan kiri kanan diduga dikerjakan asal-asalan, menurut Penelusuran Tim pembangunan talut diduga tidak ada penggalian (pendalaman) untuk pendirian talut tersebut, sehingga talut terlihat mengambang diatas air.
Lebih mirisnya lagi beberapa warga masyarakat tidak mengetahui volume pembangunan talut, baik panjang maupun tinggi banguann.
“saya tidak tahu mas kalau masalah volume panjang dan lebarnya” karna saya tidak ikut rapat pada waktu itu selain itu memang tidak ada papan plang pengerjaannya, jadi saya tidak tahu” katanya, Jumat 07/10/2016.
Terpisah, saat dikonfirmasi Suherman kepala pekon Teba membenarkan tidak ada papan plang yang dipasang disetiap titik pembangunan. Papan plang ada tapi sengaja tidak kami pasang, sebab banyak pemuda-pemuda yang usil, makanya tidak kami pasang, dikarnakan mereka tidak memahami pentingnya papan plang itu, jadi disetiap titik tidak ada yang kami pasang papan plang di 8 titik tersebut.
“Papan plang proyek untuk delapan titik itu ada tapi tidak kami pasang dikarnakan rentang waktu dana cair dari tarmen pertama dan kedua tidak jelas, kalau papan plang proyek kami pasang, kami takut nanti ada pemuda-pemuda yang usil mencabut dan merusaknya, karna sebagian masyarakat tidak tau apa gunanya papan plang tersebut dipasang, kalau untuk prasasti sudah jadi tinggal diambil rencana tarmen kedua ini akan kita pasang prasasti tersebut, dan untuk papan pengumuman yang akan ditempelkan dibalai pekon atau dimasjid memang belum ada belum kami buat, tapi rencananya nanti kami akan membuatnya,” kata Suherman, Jumat 07/10.
Tambahnya, “pembangunan dipekon ini ada 8 titik, seperti talut badan jalan arah kepantai 700 meter, rabat beton arah kepantai 350 meter, rabat beton arah kesekolahan 33 meter, pemagaran untuk sekolahan SD teba 14 meter, rabat beton dusun dua 204 meter, dan penalutan 20 meter, pokoknya semuanya itu ada 8 titik, namun itu sudah kami kerjakan semua pada waktu ditermen pertama sehingga tinggal 3 titik lagi yang akan dikerjakan ditermen ke dua ini,” pungkasnya.
Sementara itu salah satu tokoh masyarakat Pekon Teba yang lagi lagi engan namanya disebutkan dikoran ini , dia menyayangkan perkataan Kepala Pekon Teba sewaktu dikonfirmasi koran ini kenapa kepala Pekon Teba mengambing hitamkan pemuda-pemuda pekon Teba kalau plang proyek itu dipasang.
“Saya sangat menyayangkan perkataan Kepala Pekon Teba, kenapa pemuda-pemuda pekon ini yang disalahkan,kalau memang plang proyek itu akan dipasang, ya pasang aja saya yakin pemuda-pemuda di Pekon Teba ini mengerti kok apa gunanya plang proyek itu dan mereka pun tak akan merusaknya malah kalau plang itu dipasang kami masyarakat pekon Teba tahu bahwa ini proyek dari dana DD, dan kami pun dapat mengawasi pekerjaan tersebut, sekarang ini masyarakat sudah pinter semua tidak mau dibodohi seperti dulu,kalau begini kan seperti proyek siluman tidak jelas ” katanya. minggu,(9/10). (Tim).

BACA JUGA:  Bupati Menghadiri Pengajian Akbar

LAMPUNGMEDIAONLINE.COM adalah portal berita online dengan ragam berita terkini, lugas, dan mencerdaskan.

KONTAK

Alamat Redaksi : Jl.Batin Putra No.09-Tanjung Agung-Katibung-Lampung Selatan
Telp / Hp: 0721370156 / 081379029052
E-mail : redaksi.lampungmedia@gmail.com

Statistik

Copyright © 2017 LampungMediaOnline.Com. All right reserved.

To Top