Ekonomi

Masa Pelaporan SPT Segera Berakhir, Tetap Waspada Penipuan Mengatasnamakan DJP!

Jakarta, www.lampungmediaonline.com Periode pelaporan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT) pajak akan segera berakhir di bulan Maret ini. Tapi, apakah usaha para penjahat siber untuk mencari korban dan meraup keuntungan akan surut? Tentu tidak. Seakan tidak pernah kehabisan akal, modus penipuan yang berkaitan dengan perpajakan atau lembaganya selalu makin kreatif dari tahun ke tahun. Membedakannya dengan surat dari lembaga aslinya pun semakin sulit.

Kejahatan siber memang sudah semakin meresahkan. Pasalnya, seiring dengan teknologi yang makin canggih, kejahatan seperti ini juga sulit untuk dibedakan. Faktanya, Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) mencatat selama tahun 2023, Tim Pusat Kontak Siber BSSN menerima sebanyak 1.417 aduan siber yang berasal dari berbagai sektor. Dari jumlah tersebut, 86% nya adalah aduan cybercrime atau kejahatan yang dilakukan lewat internet, dan 5% lainnya termasuk ransomware, phishing, dan illegal access. 

Oleh karena itu, jangan sampai niat baik kamu untuk menjadi warga negara yang baik dengan lapor SPT tepat waktu, menjadi celah penjahat siber untuk meraup keuntungan. Seperti yang baru ini terjadi, oknum penipu mengirimkan pesan berisi informasi sekaligus link atau file APK berisi bukti palsu, dimana calon korban harus segera membayarkan kekurangan atau denda pajak dengan nominal yang fantastis. 

Daripada kamu mengalami hal yang serupa, lebih baik kamu ketahui dulu cara membedakan pesan yang asli dan yang penipuan. Berikut beberapa hal yang harus kamu perhatikan:

  • Perhatikan domain yang mengirim email dengan teliti, sampai ke tanda baca, jumlah huruf, bahkan kapitalisasi hurufnya. Misalnya, domain asli DJP adalah @pajak.go.id. Bisa saja si penipu mengirimkan kamu email dengan domain @e-pajak.-go.id. Kalau dilihat sekilas, mirip banget kan? 
  • Perhatikan format surat yang diterima, baik itu tanda baca, gaya bahasa, bahkan kerapihan suratnya. Sering kali surat dari penipu yang mengatasnamakan instansi tertentu dibuat dengan asal-asalan, sehingga format dan tata bahasanya kurang rapi. 
  • Perhatikan nomor yang menghubungi kamu, dan crosscheck dengan yang asli. Misalnya kamu dihubungi via WhatsApp mengatasnamakan Kantor Pelayanan Pajak (KPP) cabang tertentu. Kamu bisa mengeceknya dengan pergi ke Instagram dan buka profil KPP tersebut. Di bio-nya, kamu bisa menemukan WhatsApp asli mereka. Apabila WhatsApp yang menghubungi kamu adalah nomor yang berbeda, abaikan.
  • Perhatikan instruksi yang diberikan oleh orang yang menghubungi kamu. Apabila mereka meminta kamu mengakses suatu link, atau membuka suatu attachment, jangan langsung dibuka. Apabila mereka meminta sejumlah uang dengan alasan apapun, jangan dituruti. Kemungkinan besar itu adalah penipu.

Nah, ciri-ciri dan hal yang harus kita perhatikan sudah diketahui. Lalu, pencegahan apa yang bisa dilakukan? OCBC punya beberapa tips untuk kamu:

  1. Jangan kaget dan jangan panik

Kalau kamu menerima info bahwa kamu memiliki pajak terhutang dengan nominal fantastis, jangan cepat kaget dan panik. Pikirkan dulu, apakah kamu sudah bayar pajak? Apakah wajar kamu memiliki pajak terhutang sebanyak itu? 

Ingat, ketenangan adalah kunci berpikir jernih.

  1. Periksa keaslian domain dan nama pengirim 

Pastikan domain email yang digunakan @pajak.go.id (resmi) atau kamu juga bisa menemukan informasi yang valid melalui website resmi atau social media resmi Direktorat Jendral Pajak (DJP).

  1. Cek kembali informasi yang kamu dapatkan 

Website resmi DJP online bisa diakses melalui https://pajak.go.id/ dan jika hendak melakukan lapor pajak tahunan, kamu bisa mengakses https://djponline.pajak.go.id/ untuk memastikan keaslian informasi yang diterima.

  1. Jangan terburu-buru klik link atau unduh file apapun 

Membuat calon korbannya berada dalam situasi yang terdesak menjadi taktik penipu. Maka dari itu, jangan panik dan jangan klik link atau file berformat APK. Agar data rahasia kamu tetap terjaga.

  • Kalau masih ragu, hubungi call center pajak yang asli

 

Tidak ada salahnya kamu crosscheck dulu ke kantor pajak yang benar. Berikut ini sejumlah kontak pajak yang bisa kamu hubungi:

  • Kring Pajak 1500200
  • Twitter @kring_pajak
  • Email informasi@pajak.go.id
  • Email pengaduan@pajak.go.id
  • Live chat www.pajak.go.id
  • WhatsApp masing-masing KPP, bisa dicek di bio Instagram mereka masing-masing.

Pastikan untuk tidak memberikan informasi pribadi seperti nomor Kartu Debit/Kredit, CVV, Expired Date, Password, PIN, dan OTP kepada siapapun, termasuk pegawai Bank ataupun pegawai pajak sekalipun.

Khusus untuk nasabah OCBC, apabila kamu menemukan atau mengindikasikan ada aktivitas yang mencurigakan, atau kalau kamu khawatir dengan keamanan rekening kamu, segera hubungi TANYA OCBC 1500999 atau +62-21-26506300 (dari luar negeri) atau WhatsApp ke 08121500999.

So, jadilah warga negara yang baik dengan membayar dan melaporkan pajak kamu, dan jadilah warga yang cedas dan lindungi diri kamu dari penipuan.

LAMPUNGMEDIAONLINE.COM adalah portal berita online dengan ragam berita terkini, lugas, dan mencerdaskan.

KONTAK

Alamat Redaksi : Jl.Batin Putra No.09-Tanjung Agung-Katibung-Lampung Selatan
Telp / Hp: 0721370156 / 081379029052
E-mail : redaksi.lampungmedia@gmail.com Dubai escort state NY ecescort models

Copyright © 2017 LampungMediaOnline.Com. All right reserved.

To Top