Geliat Tanggamus

Seorang Pemuda Mengakhiri Hidupnya Dengan Gantung Diri

Tanggamus,www.lampungmediaonline.com  — Jenazah seorang bujangan 22 tahun bernama Jamjuri ditemukan warga ditemukan tergantung di belakang rumahnya di Kebon Duku Pekon Sukamerindu Kecamatan Talang Padang Kabupaten Tanggamus, Rabu (10/6/20)

Atas penemuan itu warga setempat telah melakukan pertolongan dengan memotong tali yang menjerat leher korban, namun nyawa korban tidak dapat diselamatkan sehingga warga menghubungi Polsek Talang Padang Polres Tanggamus.

Atas laporan warga itu, Polsek Talang Padang langsung menerjunkan personelnya guna melakukan identifikasi tempat kejadian perkara (TKP) serta mengidentifikasi korban bersama pihak medis Puskesmas Talang Padang.

Kapolsek Talang Padang Iptu Khairul Yassin Ariga, S.Kom mengatakan, korban pertama kali ditemukan oleh saksi Agus Andriyanto (31) warga setempat pagi tadi, sekitar pukul 05.30 Wib.

“Saat saksi Agus Andriyanto ingin memberikan makan kambing di belakang rumahnya, melihat tubuh korban sudah tergantung di belakang rumah Muslim atau orang tua korban,” kata Iptu Khairul Yassin mewakili Kapolres Tanggamus AKBP Oni Prasetya, SIK.

BACA JUGA:  Warga Gotong Royong Tutup Lubang Jalinbar

Lanjutnya, setelah saksi Agus memastikan orang tersebut, akhirnya ia mengetahui bahwa korban gantung diri adalah adik iparnya sendiri sehingga ia berteriak meminta tolong.

“Kemudian saksi Agus berinisiatif bersama warga lain memutuskan tali yang menjerat leher korban dan menurunkan, lalu dibawah kedalam rumah,” ujarnya.

Kapolsek menjelaskan, berdasarkan keterangan saksi Agus, saat ditemukan tergantung, leher korban terjerat tali tambang berwarna kuning, kedua kaki terlipat dan jarak dari tanah sekitar 20 Cm.

Dari hasil hasil pemeriksaan TKP, diketahui tali berasal dari tali jemuran yang berada dibelakang. Juga ditemukan karung yang berisikan dedak pakan ternak dan sebilah balok yang berada dibawah korban tergantung diduga sebagai alat pembantu dalam melakukan gantung diri.

BACA JUGA:  KPU Tanggamus Menyelenggarakan Sosialisasi Terhadap Pemilih Perempuan

Dimana sebelum kejadian saksi bertemu dengan korban pada Selasa, 09 Juni 2020 pukul 13.00 Wib dirumah saksi yang berada disebelah rumah orang tua korban.

“Saat pertemuan itu, korban bercerita ingin ke gunung di Fajarbulan Lampung Barat, kemudian saksi memintanya untuk menunggu jemuran coklat kering yang hasilanya untuk ongkos kesana, sehungga saksi merasa shock saat menemukan korban telah meningggal,” jelasnya.

Kapolsek menegaskan, menurut hasil keterangan medis UPTD Puskesmas Talang Padang Dr. Kasinem bahwa bentuk V di leher indikasi murni bunuh diri. Kelamin korban mengelurakan cairan bening, tidak ada luka kekerasan dari penganiayaan, lidah menjulur dan tidak ada pecah pembuluh darah dimata.

“Dari hasil keterangan saksi, pemeriksaan TKP dan keterangan medis. Korban identik dan kuat dugaan mengakhiri hidupnya dengan gantung diri,” tegasnya.

BACA JUGA:  Dinas Pendidikan Tanggamus Mengadakan UN Kesetaraan Paket C

Ditambah Kapolsek, saat ini jenazah telah dimakamkan di TPU Pekon setempat dan orang tua korban menerima dengan ikhlas kematian anaknya.

“Ayah korban menolak dilakukan visum ataupun otopsi dengan membuat surat pernyataan bermaterai Rp. 6 ribu,” pungkasnya. (Man)

LAMPUNGMEDIAONLINE.COM adalah portal berita online dengan ragam berita terkini, lugas, dan mencerdaskan.

KONTAK

Alamat Redaksi : Jl.Batin Putra No.09-Tanjung Agung-Katibung-Lampung Selatan
Telp / Hp: 0721370156 / 081379029052
E-mail : redaksi.lampungmedia@gmail.com

Statistik

Copyright © 2017 LampungMediaOnline.Com. All right reserved.

To Top